Monday, March 26, 2012

Si Ludah Basi

Hati - hati ketika bayi Anda mengalami belekan.

Ini adalah pengalaman saya mungkin bisa dijadikan pelajaran buat Anda semua. Ceritanya begini. Pada tanggal 22 Februari 2012 jam 16:00 wib, si Ibu mengalami pecah ketuban. Langsung saja dibawa ke Bidan. Setelah bernegosiasi dengan Bidan tersebut disepakati untuk dilakukan Induksi ( dipancing dengan menggunakan infus ). Jam 23:00 WIB sang bayi terlahir. Proses kelahiran anak saya yang kedua ini berjalan normal. Pada keesokan harinya ( 23 Februari 2012 ) saya melihat mata sebelah kanan anak saya belekan, tapi matanya tidak merah. Saya pikir mungkin masih ada kotoran. Kira - kira jam 16:00 WIB kami pulang ke rumah. Iba saya melihat mata anak saya. Yang saya lakukan hanya membersihkan si belekan tersebut. Pada hari ke-enam saya bawa si Bayi ke Bidan untuk periksa mata sekaligus imunisasi. Di bidan saya tanya kenapa mata bayi saya ? Dijawab " Ga apa - apa ". dari Bidan dikasih salep mata. Saya coba cari di Internet , ada yang suruh dipijit dan masih banyak lagi. Sampai hari ke 18 belekannya belum juga sembuh. Saya berencana untk membawanya ke Dokter Anak tapi masih urung. Selang berapa hari Ibu saya datang dari kampung. Ketika melihat mata bayi saya disuruhnya tiap pagi dikasih ludah basi ( ludah yang pertama ketika bangun tidur dan belum memasukkan apa - apa ke dalam mulut ). Ga lama ( 3 harian ) Alkhamdulillah , belekan pada mata bayi saya berangsur sembuh. Saya sarankan kepada Anda semua, jangan buru - buru memberi obat pada bayi. Terutama organ vitalnya. Mungkin lebih enaknya minta saran kepada Dokter Spesialis Anak. Dokter yang baik biasanya tidak memberikan obat sembarangan kepada bayi ( apalagi umurnya belum ada sebulan ).

========================================================================
Berikut yang saya dapatkan dari Internet :

Belekan pada bayi belum tentu merupakan hal yang serius, namun untuk amannya kita harus selalu waspada.
Untuk belekan yang ‘normal’, umumnya terjadi pada waktu bangun tidur.  Hal ini wajar karena ‘belek’ memang adalah kotoran mata yang biasa dikeluarkan saat tidur, sehingga saat bangun terkumpul di ujung atau daerah bulu mata. Untuk mengatasi hal ini pada bayi/anak cukup menggunakan kapas yang telah dibasahi air matang dan dibersihkan dari arah dalam ke luar (arah area mata yg dekat hidung ke arah area mata yg dekat pipi).
Namun ‘belekan’ bisa saja menjadi abnormal apabila terjadi juga diluar dari waktu bangun tidur dan disertai gejala lain

Belekan’ abnormal pada bayi bisa disebabkan oleh:
     
         1. Penyumbatan saluran air mata
Umumnya 90% bayi ketika lahir sudah mengalami pembukaan katub pada saluran air matanya. Namun 10% bayi masih mengalami katub yang masih menutup pada saluran air mata yang menghubungkan antara kantung air mata dan rongga hidung.
Seperti diketahui, air mata diproduksi oleh kelenjar air mata yang berada di sekitar kelopak mata bagian dalam. Namun karena adanya sumbatan ini, air mata tersebut tak bisa dialirkan ke rongga hidung. Lama-kelamaan, genangan air mata pada saluran yang buntu ini dapat mengakibatkan terjadinya infeksi. Gejalanya adalah mata selalu berair dan banyak beleknya terutama pada pagi hari.
Lantaran itulah, bayi yang dengan kelainan anantomis ini akan sering mengalami infeksi/peradangan yang pada akhirnya memunculkan belekan terus-menerus. Mata bayi juga akan selalu berair seperti sedang menangis.
         Untuk mengatasi hal ini langkah yang harus dilakukan ialah :
a. Membersihkan ‘belek’ sesering mungkin dengan kapas yang telah dibasahi dengan air matang dan dibersihkan dengan cara mengusap dengan kapas basah tersebut dari ujung mata yang dekat hidung ke ujung mata sebelah luar. Hal ini dilakukan sesering mungkin, dengan berhati-hati.

b. Dilakukan masase atau pemijatan secara teratur (sekitar 3-4 kali sehari).
pemijatan dilakukan dengan jari telunjuk ibu (pengasuh) di  daerah pinggir mata bagian dalam dekat hidung ke arah bawah. Dalam satu kali sesi pemijatan, dilakukan sekitar 10-15 kali. Sebelumnya jari telunjuk pemijat dilumasi dengan baby oil dulu sehingga tidak ‘kasar’ pada kulit bayi. Dengan dilakukan masase ini, diharapkan terjadi pembukaan katub atau saluran yang tersumbat tadi.
Pemijatan ini disamping memberikan tekanan hidrostatik untuk membuka sumbatan juga berperan menjaga agar kantong air mata tetap dalam keadaan kosong sehingga memperkecil kesempatan berkembangnya kuman penyebab infeksi.

c. Apabila sudah terlanjur terjadi infeksi, yang ditandai dengan mata merah meradang dan ‘belekan’ yang berwarna kekuningan /kehijauan, maka segeralah untuk mencari pertolongan pada Spesialis Mata terdekat agar diberikan obat tetes antibiotika untuk mematikan kuman yang kemungkinan bersarang pada saluran air mata yang buntu.
Biasanya dengan berjalannya waktu dan rajin di-masase (serta pembersihan ‘kotoran’ mata), maka saluran air mata ini akan ‘terbuka’ spontan pada saat anak menjelang usia 6 bulan.
Apabila sesudah usia 1 tahun, saluran air mata masih belum bisa membuka secara spontan, maka dokter spesialis mata akan membantu melakukan tindakan untuk membuka saluran air mata tersebut.

         2. Penyebab lain dari ‘belekan’ yang abnormal pada bayi ialah sebagai akibat infeksi selaput mata bayi baru lahir yang didapat saat bayi  keluar dari jalan lahir. Bayi akan menunjukkan gejala mata merah, bengkak dan banyak belekan. Penyebabnya dapat berupa iritasi kimia, bakteri, klamidia dan kadang-kadang virus herpes simplek. Hampir setiap bakteri patogen dapat menyebabkan peradangan ini.
Gejalanya dapat berupa kedua kelopak mata lengket, penuh belekan bahkan pada infeksi karena kuman tertentu sampai keluar nanah.
Pengobatan:
Dalam kasus ‘belekan’ abnormal pada neonatus (bayi baru lahir), pemberian antibiotika yang cocok oleh dokter spesialis mata adalah satu-satunya upaya pengobatan. Disamping itu perawatan juga penting, seperti membersihkan belek sesering mungkin dan setiap sebelum memberikan obat tetes/salep mata.
( http://mommiesdaily.com/2010/12/07/belekan-pada-mata-bayi/ )
========================================================================

Yang menjadi pertanyaan dan misteri buat saya " Segitu manjurnyakah si Ludah Basi tersebut ? ". Yang selalu saya pegang adalah " Segala penyakit itu ada Obatnya dan yang memberikan kesembuhan hanyalah ALLAH SWT ". 

Sekian dari saya dan semoga bermanfaat.

0 comments

Post a Comment